Salat Magrib di Kelenteng Gudo
Info Baru Nostalgia

Salat Magrib di Kelenteng Gudo

Di tengah peziarah klenteng Gudo, RM Yunani langsung menggelar sajadah untuk menunaikan salat magrib.

Di majalah Tempo, kalau wartawan sedang tidak ada tugas dianjurkan untuk membaca buku, membaca koran, menghadiri seminar atau yang lainnya yang dapat memperkaya wawasan wartawan

Nah suatu saat, karena sedang tidak ada tugas, saya jalan-jalan ke Jombang. Mengikuti ajakan RM Yunani Prawiranegara, wartawan senior harian Surabaya Post, untuk meliput acara tahunan di kelenteng Hong San Kiong di Gudo, Jombang.

Entah sebab apa Mas Yun – panggilan akrab Yunani Prawiranegara — tertarik meliput kegiatan kelenteng ini. Tetapi yang jelas, selain wartawan, Mas Yunani adalah seorang seorang pemerhati budaya. Selain menulis di Surabaya Post, Ynani juga sering menulis masalah arkeologi di media berbahasa Jawa seperti Jaya Baya dan Panjebar Semangat. Kelenteng Gudo yang kami kunjung adalah salah satu kelenteng kuno di Jawa Timur dan menarik perhatian Yunani.

Kami tiba di Gudo, sore hari, menjelang magrib. Saat itu kelenteng sudah dipenuhi para peziarah dari berbagai daerah. Para peziarah ada yang leyeh-leyeh di lantai, asap dupa mengepul di mana-mana.

Tiba-tiba Mas Yun menjawil saya, “Dik ayo salat magrib,” katanya. “Lha salatnya di mana Mas, kan masjidnya jauh,” tanyaku. “Ya salat di sini,” kata Mas Yun sambil tangannya menunjuk lantai kelenteng.

Mas Yun langsung menggelar sajadah dan menjadi imam saya. Saya mengikutinya dengan menggelar jaket sebagai pengganti sajadah. Orang-orang di sebelah saya pastikan terheran-heran. Dalam hati mereka pasti bertanya-tanya, kok ada orang yang “jengkang-jengking” di dalam kelenteng.

Saya sebenarnya kurang sreg salat di kelenteng. Tetapi karena saya menganggap Mas Yun lebih paham tentang agama ketimbang saya, saya mengikuti saja ajakannya. Belakangan saya tahu, selain mantan aktivis dan pengurus Pelajar Islam Indonesia, Mas Yun juga seorang imam dan katib Jumat di sejumlah masjid di Surabaya.

Mas Yun telah berpulang Sabtu pagi 26 Desember 2009 karena menderita penyakit komplikasi darah tinggi, diabetes dan kolesterol. Sabelumnya Mas sempat dirawat di Graha Amerta RSUD Dr. Soetomo Surabaya.

Saya tak sempat melayat ke rumah almarhum. Tetapi saya tak pernah melupakan kenangan saya saat melakukan liputan bersama dengan almarhum, termasuk salat magrib di kelenteng Gudo. Selamat jalan Mas Yun.

Oleh : Zed Abidien

*Pensiunan jurnalis TEMPO dan pegiat literasi. Tinggal di Mojokerto

Catatan: Artikel ini dimuat di blog penulis zedabidien.wordpress.com

Loading...

Post Comment

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.